Hari minggu yang cerah, harus kuhabiskan dengan mengerjakan PR. Malah banyak lagi PRnya. Aku marah-marah nggak jelas sambil berulang-ulang melihat jam.

Hufh, untung masih jam 9. Gak apa deh. Aku terusin dulu aja ngerjain PRnya sampai selesai.

Akhirnya, aku mengerjakan PR dengan kecepatan turbo yaitu 320 km/jam plus pake NOS. Jadinya, PR yang menumpuk, selesai jam 10 tepat. Setelah itu, aku bersiap-siap lalu, meringkas komik-komik di meja and aku masukin ke dalam tas.

 Komiknya udah lengkap sih. Tapi, kok ada yang kurang ya?

Jadinya deh, aku panik nyari komik. Muter-muter keliling rumah buat nyari tuh “precious” komik and tetep aja nggak ketemu. Jadinya deh, marah-marah nggak jelas plus sedih.

Udah komik minjem. Ilang pula. Gimana sih? Kalo suruh ganti rugi uang sih gak apa tapi, kalo disuruh beli yang sama persis gimana? Kan susah nyarinya!

Aku terduduk lemas di atas ranjang sambil memutar otak. Mengingat dimana terakhir kali komik itu aku letakkan dan akhirnya……,

Argh……, dasar nenek Ance. Kumat deh penyakit pikunnya! Dipinjem Arini juga. Masih di cari sampe tahun 2100 juga nggak bakal ketemu. Dasar! Dasar! Dasar!

Aku langsung segera berdiri dan mengambil tas and HPku lalu melirik sebentar ke arah jam.

Aduh……, udah jam 12?! Cepet banget sih? Kenapa sih, hari minggu pasti cepet banget? Pengen cepet-cepet hari senin apa,ya? Dasar hari minggu! How suck!

Aku berlari keluar rumah dan segera bergegas pergi ke rumah sahabat terbaikku, Lina.

***

        “Lin, nih komikmu. Makasih, ya! Hehehe…., (*nyengir lebar) Maaf yang komik ‘Rival Next Door’ 2 volume itu, belum bisa aku kembaliin. Abisnya, di pinjem sama temenku. Nggak papa, kan?” ujarku sambil masang tampang melas.

Lina malah ketawa sambil bilang, “iya. Gak papa kok,” Nah, tuhkan, Lina itu, memang sahabat paling buuuuaaaaaaik sedunia!

Akhirnya, kita cerita-cerita awalnya cerita peliharaan barunya temenku Arini yang nggak biasa alias luar biasa. Kenapa luar biasa? Abisnya, dia melihara Bunglon sih. Aku aja udah cukup kaget denger Arini melihara hewan apalagi, Bunglon. Ckckck…., dunia memang aneh. Kenapa aneh? Habisnya fakta sebenarnya adalah:

Arini itu, nggak suka hewan!

Soalnya, waktu itu kan ada native speaker. Namanya Karell. Waktu dia tanya apa yang nggak di sukai anak-anak, Arini jawab: “What I dislike are animals….,” gitu. Makanya, aku kaget  waktu Arini bilang di Facebook kalau dia melihara Bunglon!

Baiklah, kembali lagi ke cerita awal. Aku and Lina cerita-cerita. Awalnya sih, cerita tentang peliharaan barunya Arini tapi, eh, malah kita nyasar-nyasar ke cerita horror. Kurang lebih sih, gini kronologi kejadiaan percakapannya:

“Lin, kamu tau nggak, waktu aku English Camp ke Tawang Mangu semester 1 lalu, aku itu kan, pergi ke toilet sama Rara, kita ganti baju berdua-duaan. Tapi, toiletnya itu, adep-adepan sama kayak semacem hutan gitulah nah, dibawahnya hutan itu, ada sungainya. Trus tiba-tiba, ada suara-suara aneh gitu deh. Nah, berhubung kita Cuma berduaan, aku jadi merinding disko semua. Bulu-bulu di tangan ini, sudah pada berdiri semua siap buat gerak jalan udahan. Trus, Rara tiba-tiba bilang kayak gini: “Ce, nanti, kalau keluar, kamu jangan lihat ke pohon-pohon, ya?!” Aku kan jadi nggak ngerti maksugnya, lin. Tapi, aku ngangguk aja. Akhirnya, kita udah selesai ganti baju, kita langsung ringkes-ringkes and akhirnya kita balik ke kamar sama agak lari gitu deh abisnya, takut banget malah gelap lagi. And waktu udah sampe di kamar, kan udah rame tuh. Baru deh Rara cerita katanya: “Gini lho, ce. Dulu itu, pamanku pernah malem-malem denger suara kaya’ gitu. Akhirnya, pamanku nyari sumber suaranya and begitu sampe di sumber suara, ternyata itu, di pohon. Eh, begitu dia nengok ke atas, yah, ada cewek baju putih yang ngawang gitu deh. Ya suaranya persis kaya’ suara yang tadi itu deh. Aku langsung merinding semua, lin. Untung aku nggak kena serangan jantung mendadak, lin……, coba kalo kena serangan jantung, apa kata dunia coba? Eh, kamu pernah, ngalamin kejadian serem juga, ta?”

“Pernah sih, baru-baru ini malah. Tapi, nggak seberapa serem sih. Yang paling serem itu, ada waktu aku kelas 3 kalo nggak salah,”

“Iya, ta? Gimana? Gimana? Ceritain dong……,”

“Gini lho, waktu itu kan, aku lagi sakit muntaber. Jadinya, malem-malem, aku pergi ke kamar mandi. Tapi, waktu itu, kamar mandi yang di depan sini itu, belum bisa dipake. Jadinya, aku pake kamar mandi yang dibelakang, dideketnya gudang itu lho. Aku di temeni sih, sama mama tapi, ya gitu, mama kan nggak nunggu di deket-deket sana tapi, nunggu di ruang keluarga sambil nonton TV. Eh, waktu aku lagi di kamar mandi, kan nggak aku tutup tuh pintu kamar mandinya. Tiba-tiba, aku denger suara pintu gudang itu, ngebuka sendiri. Trus, ada suara srak-srek-srak-srek-srak-srek, kaya’ makin deket ke aku gitu ce. Akukan takut ya. Akhirnya, aku manggil mamaku. Nah, waktu mamaku dateng, suara srak-srek-srak-srek-nya itu, malah makin jauh and nggak lama setelah itu, kedengeran suara pintu gudang di tutup lagi. Akhirnya, mamaku, aku suruh balik lagi. Waktu mamaku balik, pintu gudangnya ngebuka lagi ada suara-suaranya lagi. Srak-srek-srak-srek gitu. Begitu aku panggil mamaku lagi, suaranya masuk lagi kedalem gudang and pintu gudangnya nutup lagi. Akhirnya, aku nyuruh mamaku balik lagi. Eh, malah pintunya ke buka lagi. Apa nggak kurang ajar tuh setan, niat ngerjain apa, ya? Nah, akhirnya, yang ketiga ini, aku maunya sih ngeliat setannya. Suaranya srak-srek-srak-srek. Tambah deketkan lama-lama. Aku udah nderedeg, ce. Begitu tambah deket. Tambah deket. Tambah deket. Trus, suaranya tuh, kaya’ bener-bener udah deket gitu lho, sama aku kaya’ bener-bener di depannya kamar mandi tapi, begitu aku lihat, tetep nggak ada apa-apa. Akhirnya, aku manggil mamaku lagi and bilang kalau aku udah selesai. Abis itu, aku balik lagi ke kamar sini. Emang sih. Katanya mamaku, rumahku ini angker. Aku lho, dulu sempet bilang ke mamaku minta pindah tapi, mamaku nggak ngebolehin. Ya udah aku nggak bisa apa-apa. Lha, lemari di dapur itu lho, biasanya juga sering di tok-tok-tok-tok. Cobao’a, ce. Nginepo disini. Pasti kamu keliatan setan paling. Orang aku aja lho, biasanya kalau sendirian tiba-tiba, ada suara-suara GJ srak-srek-srak-srek nyebrang dari belakang rumah ke depan rumah,” ucap Lina panjang lebar.

“Waduh, nginep? Nggak wes, lin. Makasih. Bisa-bisa, aku dimarahi mamaku,” ucapku berkilah. Memasang wajah tanpa dosa.

“Halah, ngomong aja kalo takut,” ujar Lina lalu tersenyum mengejek.

“Iya. Tuh tau,” Jawabku. Lalu, kamipun tertawa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s