Waktu itu aku lagi jalan jalan ngelilingin sekolahan 2 kali, tiba tiba aku nabrak seseorang, aku kira siapa, aku liat celananya celana abu abu, pasti nih orang SMA, aku langsung lari, tapi waktu aku liat ke belakang, anak itu ngejar aku, maklum kan penegeliatan aku buram, aku minus dan nggak pake’ kacamata, jadi aku langsung lari, nggak perduli siapa itu.

Sesampainya dirumah, aku ngebuka lemari kayak biasanya, berharap nemuin kunci laci buat ngambil handphone yang dijaga super ketat, setelah ngambil handphone, aku facebook-an tuh….,

Sampai sorenya, aku buka pesen, ada pesen dari mantan aku, sahabat aku, ama kenalan baru aku, aku penasaran, napa ada kenalan yang kirimin aku sms??? Aku buka tuh pesennya, YA ILAHI, ternyata dia nembak aku, saking penasarannya aku langsung tanya, kenapa dia langsung nembak aku? apa dia cuman mau permainin aku???? tulisku di wall facebook-nya

Dia njawabnya lama, ampe’ aku offline dari facebook, eh……, aku buka laptop, aku liat tuh, mainan crazy taxi, langsung aku mainin, waktu sibuk sibuknya aku main, nganterin penumpang mau ke Millenium Tower, eh tiba tiba sahabat aku sms, kalaw itu sih, awalnya bia dimutlakin, tapi tiba tiba, waktu aku lagi sibuk main carzy taxi lagi, ada yang nelpon,

, mataku nyipit liat nomer ntu, nomer siapa ini??? Pikir aku, tanpa basa basi langsung aku angkat panggilannya, ternyata eh ternyata, dari anak cowok, nggak tahu lah napa dia bisa tau nomerku, atau nomer nyasar, dia bilang samar samar, katanya dia tuh samsul arif, aku tambah nggak kuat ngedengerin suaranya, aku takut mau bilang, karena aku nggak punya cukup nyali buat ngomong ngomong an ama seorang cowok yang nggak dikenal di handphone aku ndiri, akhirnya aku mati’in,, merasa aman, akhirnya aku main lagi, EHHHH…., ternyata dianya nelpon lagi, aku sempet kaget liat nomer asing, ya ampun…, nomernya 22nya itu asing dan nggak aku kenal,

Sementara aku bergidik gidik ndiri, dan kakakku main laptopnya, aku ngeliatin tuh, durasinya, sambil aku main crazy taxi, aku kalah karena nggak konsen, dan aku nyalahin orang itu buat ngeganti rugi, waktu aku mau telpon, ehhh…., nyaliku ciut, yaudah aku nggak jadi telepon, aku mati’in tuh teleponnya. Ehh…, nggak taunya, dia nelepon lagi, aku sempet banting tuh handphone, aku main ulang carzy taxinya, waktu aku mau nganterin pelanggan lagi, eh dianya malah telpon lagi, akhirnya aku banting tuh hp,

Berhubung nggak tega bilang sorry wrong number, akhirnya aku dengerin aja, suaranya, kayak orang lagi kena penyakit serius, seraaaaaaaaaaaaaaak gimana giru, berhubung nggak kuat dengernya, akhirnya aku tutup handphone ku, aku nonaktifin, terus aku jauhin dari sekitarku,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s